• RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Gadis dihalau ibu sendiri angkara dirogol bapa tiri

"Penderitaan saya hanya Tuhan sahaja yang tahu apa-bila dilayan ibu kandung sedemikian rupa hingga akhirnya dihalau ibu yang selama ini menjadi satu-satunya tempat bergantung harap."

Demikian kata seorang gadis yang mahu dikenali sebagai Ita, 15, yang mendakwa dianiaya keluarga sendiri sehingga dihalau dari rumah hampir dua minggu lalu.

Menurutnya, kisah hitam hidupnya bermula apabila dia dirogol bapa tirinya yang mempunyai tiga isteri, ketika isteri ketiganya melahirkan anak di Hospital Sultanah Aminah, di sini.

Ita berkata, walaupun kejadian itu berlaku kira-kira dua tahun lalu, tetapi ia telah menjadi titik hitam dalam hidupnya yang membuatnya tertekan sehingga kini.

Menurutnya, sikap ibu yang lebih mempercayai bapa tiri membuatnya terus menjadi mangsa kerakusan lelaki itu ketika berumur 13 tahun.

“Ketika pertama kali dirogol bapa tiri, saya memberitahu ibu tetapi kecewa kerana ibu langsung tidak mempercayainya, sehinggalah perkara itu berlaku berulang kali dan saya terpaksa melayan nafsu serakahnya.

“Akhirnya, tembelang bapa tiri terbongkar selepas saya meminta ibu mengintip perbuatannya dan saya bersyukur apabila ibu nekad membuat laporan polis,” katanya kepada Sinar Harian di Pusat Aduan Rakyat (Par), di sini, semalam.

Ita berkata, namun, harapan untuk membawa bapa tirinya ke muka pengadilan hancur apabila ibunya menarik kembali laporan dengan alasan tidak mahu dua adik tirinya menerima nasib sepertinya membesar tanpa kasih sayang bapa kandung.

Menurutnya, beberapa bulan hidupnya terumbang-ambing dan terpaksa menumpang teduh serta kasih di rumah ibu saudara kerana dinasihatkan tidak lagi tinggal sebumbung dengan bapa tiri.

“Ibu mengambil saya tinggal bersamanya kembali selepas saya menyatakan hasrat untuk sambung sekolah, tetapi saya dilayan seperti orang asing di rumah keluarga sendiri.

“Bapa tiri saya walaupun tidak lagi mengulangi perbuatan terkutuk itu, tetapi dia seboleh-bolehnya melakukan pelbagai helah supaya saya tidak lagi tinggal bersama ibu,” katanya.

Menurutnya, kesan pen- deritaannya berterusan sehinggalah dia dihalau ibunya sendiri.

Menurutnya, mujur ada keluarga angkat yang sudi menjaganya sehingga menganggapnya seperti anak kandung sendiri sejak keluar darirumah ibunya hampir dua minggu lalu.

“Saya kesal dengan sikap ibu, kerana lebih mempercayai bapa tiri saya. Bagaimanapun, jauh dari lubuk hati saya masih menyayangi ibu dan merinduinya kerana dia adalah satu-satunya ibu yang saya ada di dunia ini,” katanya.

No comments:

Follow p a a p a a d a by e-mail