• RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Suami mengamuk isteri tolak bersetubuh

Ketika nafsu berahinya sedang memuncak pada malam minggu lalu, seorang suami yang hanya dikenali dengan initial R mengajak isterinya, dikenali sebagai ND, melakukan hubungan kelamin di rumahnya di wilayah Pesanggrahan, selatan Jakarta.
Bagaimanapun, ND menolak permintaan suaminya itu kerana pada masa itu masih ada anaknya yang belum tidur, menyebabkan wanita itu khuatir anaknya yang masih kecil akan mengetahui aksi intim mereka berdua.
R bukannya memahami dan bersabar, malah dia tiba-tiba berang serta naik marah dengan cepatnya lalu terus membelasah ND, menghantuk kepala isterinya itu ke dinding rumah, menendang dan bahkan mengancam akan membunuh teman hidupnya itu.
ND yang berjaya meloloskan diri selepas diperlakukan dengan kejam oleh suaminya sendiri sehingga cedera dan kesakitan kemudian pergi melaporkan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang dilakukan R kepada pihak berkuasa.
Ketua Perhubungan Awam Polis Resort Jakarta Selatan, Pesuruhjaya Polis Aswin, ketika dihubungi mengesahkan menerima laporan mengenai tindakan KDRT dilakukan oleh R terhadap ND.
“Mangsa, ND sudah membuat laporan aduan penganiayaan yang dialkukan suaminya kepada pihak polis, dan kami sedang melakukan siasatan ke atas kes itu,” kata Aswin di Pejabat Polis Jakarta Selatan, semalam.
Ancaman hukuman bagi kes KDRT di Indonesia adalah cukup berat. Sekiranya terdapat bukti R melakukan kekerasan terhadap isterinya dan pemeriksaan mendapati ND mengalami luka, R boleh dikenakan hukuman penjara selama beberapa tahun.



No comments:

Follow p a a p a a d a by e-mail